Bali Ekspor Perhiasan Naik 52,09 Persen
Selasa | 13 Maret 2018 | 9.41 WIB

Hallo.id, Denpasar - Bali menghasilkan devisa sebesar 7,37 juta dolar AS dari ekspor aneka jenis perhiasan (permata) selama Januari 2018, meningkat 2,52 juta dolar AS atau 52,09 persen dibanding bulan yang sama tahun sebelumnya yang tercatat 4,85 juta dolar AS.

"Demikian pula dibandingkan dengan bulan sebelumnya juga meningkat 2,07 juta dolar AS atau 39,19 persen, karena pengapalan aneka jenis perhiasan ke luar negeri pada bulan Desember 2017 menghasilkan 5,29 juta dolar AS," kata Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Provinsi Bali Adi Nugroho di Denpasar, Selasa.

Ia mengatakan, aneka jenis perhiasan berbahan baku emas dan perak itu memberikan kontribusi sebesar 13,85 persen dari total nilai ekspor Bali sebesar 53,24 juta dolar AS, atau naik 12,76 persen dibanding bulan Desember 2017 yang tercatat 47,22 juta dolar AS.

Namun total ekspor Bali tersebut dibandingkan dengan bulan yang sama tahun sebelumnya meningkat 11,11 juta dolar AS atau 36,08 juta dolar AS, karena pada Januari 2017 total ekspor Bali tercatat 39,12 juta dolar AS.

Adi Nugroho menjelaskan, pasaran Australia menyerap paling banyak aneka jenis perhiasan yang diekspor dari Bali tersebut yakni mencapai 26,16 persen dan menyusul Amerika Serikat 23,29 persen.

Sedangkan sisanya diserap pasaran Singapura 18,71 persen, Hong Kong 8,86 persen, Jerman 3,37 persen, China 1,97 persen, Jepang 0,55 persen, Perancis 1,42 persen, Spanyol 0,70 persen dan sisanya 14,95 persen ke berbagai negara lainnya di belahan dunia.

Adi Nugroho menambahkan, Bali mengekspor aneka jenis perhiasan hasil sentuhan tangan-tangan terampil perajin yang umumnya berasal dari Desa Celuk, Kabupaten Gianyar, antara lain berupa cincin, kalung, aneka jenis cendera mata menyerupai bunga-bungaan dari bahan baku emas untuk perhiasan kepala bagi wanita serta sumpel perhiasan telinga untuk wanita.

Sementara Kepala Bidang Pengembangan Perdagangan Luar Negeri Dinas Perindustrian dan Perdagangan Provinsi Bali Anak Agung Ngurah Bagiwinata menambahkan, Bali selama tahun 2017 menghasilkan devisa sebesar 32,145 juta dolar AS dari ekspor kerajinan perak, meningkat 4,662 juta dolar AS atau 16,97 persen dari tahun 2016 tercatat 27,48 juta dolar AS.

Dari segi volume pengapalan matadagangan itu meningkat 19,35 persen dari 4,63 juta unit pada tahun 2016 menjadi 5,53 juta unit pada tahun 2017.

Hasil industri kecil dan kerajinan rumah tangga yang sebagian besar digeluti perajin di Desa Celuk, Kabupaten Gianyar itu memberikan kontribusi sebesar 4,73 persen dari total nilai ekspor Bali sebesar 679,59 juta dolar AS selama tahun 2017.

Kerajinan perak merupakan salah satu dari 17 jenis hasil kerajinan skala rumah tangga yang berhasil menembus pasaran luar negeri, disamping kerajinan keramik, kerang, kulit, lilin, rotan dan kerajinan tulang. (ant)


Hallo, untuk kerjasama dengan redaksi Hallo.id, dan jaringan media digital Hallo Media Network (HMN), hubungi Email :
redaksi@hallo.idredaksihallo@gmail.com
WhatsApp Center : 0853-15557788, 0819-15557788. Tks.