Seseorang yang menderita serangan jantung umumnya mengalami gejala seperti bekeringat dingin, mual, muntah dan pucat. 
Rabu | 11 Juli 2018 | 9.20 WIB

Hallo.id, Jakarta - Mungkin ada dari Anda yang pernah mendengar bahwa membuat batuk diri seseorang bisa membantunya berhenti mengalami serangan jantung? Apakah langkah ini efektif dilakukan? 

"Kadang-kadang, serangan jantung salah satu komplikasinya aritmia--gangguan irama jantung. Batuk bisa merangsang refleks detak jantung normal lagi. Tetapi keberhasilannya rendah," kata Spesialis jantung dan pembuluh darah dari RSPI Puri Indah, dr. Johan Winata, Sp.JP (K), FIHA di Jakarta, Selasa (10/7/2018).

BACA JUGA : Bolehkah Konsumsi Aspirin untuk Cegah Serangan Jantung? Ini Kata Ahli

Menurut Johan, saat Anda menyadari orang di dekat Anda terkena serangan jantung, sebaiknya bawa dia ke rumah sakit agar segera mendapatkan pertolongan pihak medis. 

"Ada serangan langsung bawa ke rumah sakit. Lebih baik kita mengira ini penyakit jantung walau ternyata bukan. Sebaiknya cegah diri agar jangan sampai sakit jantung," ujar dia. 

Seseorang yang menderita serangan jantung umumnya mengalami gejala seperti bekeringat dingin, mual, muntah dan pucat. 

"Kena serangan, nyeri dada 15 menit berhenti. Kurang dari tiga jam beri obat agar efeknua minimal, tidak menjadi gagal jantung, risiko kematian lebih rendah," tutur Johan. (lws)


Hallo, untuk kerjasama dengan redaksi Hallo.id, dan jaringan media digital Hallo Media Network (HMN), hubungi Email :
redaksi@hallo.idredaksihallo@gmail.com
WhatsApp Center : 0853-15557788, 0819-15557788. Tks.