Emas Turun Lagi karena Dolar AS Terus Menguat
Kamis | 12 Juli 2018 | 10.49 WIB

Hallo.id, Chicago - Emas berjangka di divisi COMEX New York Mercantile Exchange turun untuk hari kedua berturut-turut pada akhir perdagangan Rabu (Kamis pagi WIB 12/7/2018 ), karena dolar AS yang terus menguat memberikan tekanan pada logam mulia.

Kontrak emas paling aktif untuk pengiriman Agustus turun 11 dolar AS atau 0,88 persen, menjadi ditutup pada 1.244,4 dolar AS per ounce.

Indeks dolar AS, yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama saingannya, naik 0,58 persen menjadi 94,701 pada pukul 20.00 GMT.

Emas biasanya bergerak dalam arah yang berlawanan terhadap dolar AS, yang berarti jika dolar AS naik maka emas berjangka akan turun, karena emas yang dihargakan dalam dolar AS menjadi lebih mahal bagi para investor yang menggunakan mata uang lainnya.

Para investor tampaknya tidak menghiraukan lagi eskalasi perang dagang antara Amerika Serikat dan Tiongkok, yang sebelumnya sempat memicu selera pembelian terhadap aset-aset "safe haven" seperti emas, meskipun dolar AS menguat.

Adapun logam mulia lainnya, perak untuk pengiriman September turun 27 sen AS atau 1,68 persen, menjadi menetap di 15,817 dolar AS per ounce. Platinum untuk penyerahan Oktober turun 11,2 dolar AS atau 1,32 persen, menjadi ditutup pada 835 dolar AS per ounce. (pep)


Hallo, untuk kerjasama dengan redaksi Hallo.id, dan jaringan media digital Hallo Media Network (HMN), hubungi Email :
redaksi@hallo.idredaksihallo@gmail.com
WhatsApp Center : 0853-15557788, 0819-15557788. Tks.