FIFA Terapkan Sistem Anti-Diskriminasi
Jumat | 8 Juni 2018 | 14.52 WIB

Hallo.id, Bandarlampung - FIFA Dalam beberapa tahun terakhir telah menerapkan serangkaian langkah konkret yang ditujukan untuk memerangi semua bentuk diskriminasi dan mempromosikan keragaman dalam sepakbola.

Dalam surat elektronik yang diterima Antara, Jumat dini hari disebutkan pula sebuah tonggak penting untuk pekerjaan yang dilakukan hingga saat ini adalah Piala Dunia FIFA 2018 Rusia, ketika untuk pertama kalinya dalam sejarah kompetisi, sistem pengawasan anti diskriminasi yang khusus akan diterapkan untuk semua pertandingan, dan para wasit akan dapat berhenti, menangguhkan atau bahkan meninggalkan pertandingan jika perilaku diskriminatif tidak berhenti.

Tahun lalu di Piala Konfederasi FIFA suasananya sangat ramah dan bersahabat. Kami yakin bahwa Piala Dunia juga akan menjadi pertemuan yang luar biasa dan beragam pecinta sepak bola dari seluruh dunia, kata Sekretaris Jenderal FIFA, Fatma Samoura.

Fatma menambahkan, FIFA memiliki pendekatan toleransi nol terhadap diskriminasi dan ini adalah sesuatu yang mereka anggap sangat serius. Selain langkah-langkah pendidikan yang mencakup Panduan Praktik Baik yang dibagikan dengan semua anggota asosiasi, dan pihaknya memiliki sistem untuk bereaksi dan sanksi terhadap tindakan diskriminatif serta langkah-langkah untuk memastikan lingkungan bebas diskriminasi di Piala Dunia FIFA.

Menyusul keberhasilan penerapan sistem selama kualifikasi 2018 Rusia dan Piala Konfederasi FIFA, dan bekerjasama dengan Fare Network (sebuah organisasi dengan rekam jejak panjang memerangi diskriminasi dalam sepakbola), setiap pertandingan Piala Dunia FIFA akan menampilkan tiga pengamat pertandingan anti diskriminasi.

Pengamat pertandingan akan memantau perilaku penggemar dari kedua tim, serta setiap penonton yang tidak berafiliasi dengan tim tertentu yang bermain dalam pertandingan. Pengamat tersebut memahami bahasa dan dilatih tentang kekhususan regional dari masing-masing budaya penggemar dan juga akan merujuk pada panduan Global Fare untuk praktik diskriminatif dalam sepakbola.

Mereka akan berhubungan langsung dengan petugas keselamatan dan keamanan stadion dan memfasilitasi penyelidikan terhadap badan disiplin FIFA melalui penyediaan bukti jika terjadi insiden diskriminatif.

Sementara pengamat akan memantau situasi dari tribun, wasit di lapangan sekarang juga akan dapat melakukan intervensi jika diperlukan. Menurut prosedur tiga langkah yang disebut, mereka akan memiliki kewenangan untuk menghentikan pertandingan terlebih dahulu dan meminta pengumuman publik yang meminta agar perilaku diskriminatif berhenti, untuk menangguhkan pertandingan sampai perilaku berhenti mengikuti pengumuman peringatan lainnya, dan akhirnya, jika perilaku itu masih berlanjut, memutuskan untuk meninggalkan pertandingan.

"Kami memiliki sistem pemantauan yang kuat. Selain itu, semua orang yang merupakan bagian dari organisasi pertandingan, termasuk staf, relawan, tim, pengurus dan personel keamanan telah diberi pengarahan dan dilatih untuk memastikan bahwa, jika insiden diskriminatif terjadi, tindakan yang tepat diambil dengan cepat," kata FIFA Head of Sustainability & Keanekaragaman, Federico Addiechi.

"Kami juga telah bekerja sama dengan beberapa tim yang berpartisipasi pada langkah-langkah pencegahan dan pendidikan, termasuk, tentu saja, tuan rumah Rusia. Pengangkatan Alexey Smertin oleh Persatuan Sepak Bola Rusia sebagai perwira anti-diskriminasi tahun lalu dan pengenalan sistem pemantauan anti-diskriminasi seperti kami sendiri dalam pertandingan liga di Rusia jelas merupakan langkah kunci ke arah yang benar."

"Sistem pengamat telah sangat efektif dalam mengidentifikasi isu-isu diskriminasi selama putaran kualifikasi Piala Dunia 2018, yang mengapa ada begitu banyak tindakan yang diambil untuk mengatasi homofobia pada khususnya", tambah Piara Powar, Direktur Eksekutif Jaringan Tarif.

Edisi baru " Good Practice Guide on Diversity and Anti-Discrimination" ? diterbitkan minggu ini di FIFA.com dan dikirim ke semua 211 Asosiasi Anggota untuk mempromosikan dan mendukung pelaksanaan inisiatif anti-diskriminasi mereka. Pada 6-7 Juli, selama perempat final Piala Dunia FIFA 2018, FIFA juga akan merayakan Hari Anti-Diskriminasi dengan protokol pra-pertandingan khusus. (tri)


Hallo, untuk kerjasama dengan redaksi Hallo.id, dan jaringan media digital Hallo Media Network (HMN), hubungi Email :
redaksi@hallo.idredaksihallo@gmail.com
WhatsApp Center : 0853-15557788, 0819-15557788. Tks.