Jeruk dikenal sebagai buah yang banyak mengandung vitamin C kandungan vitamin C dalam jeruk bahkan mencapai 53,2 mg per 100 g.
Kamis | 7 Juni 2018 | 14.42 WIB

Hallo.id, Jakarta - Pola makan nabati memang bagus untuk kesehatan kardiovaskular, tetapi pola makan vegetarian yang rendah lemak jenuh mungkin bukan yang terbaik untuk menjaga kolesterol tetap terkontrol.

Lebih baik untuk secara selektif memakan beberapa makanan yang menurunkan kolesterol low-density lipoprotein (LDL), yang juga dikenal sebagai kolesterol "jahat". 

Ada empat makanan yang masing-masing telah terbukti dapat mengurangi risiko kolesterol dan penyakit jantung, menurut studi dalam jurnal Progress in Cardiovascular Diseases, salah satunya kacang.

Selain itu, protein nabati yang diperoleh dari makanan berbahan dasar kedelai seperti tahu, susu kedelai, atau pengganti daging berbahan dasar kedelai lainnya, atau dari kacang seperti kacang polong dan buncis.

Makanan lainnya, serat larut, seperti oat, barley, psyllium, terong, okra, apel, jeruk, atau beri.

Margarin yang diperkaya dengan sterol tumbuhan, atau senyawa "mirip kolesterol" dalam buah-buahan, sayuran, kacang-kacangan dan sereal juga bisa membantu menurunkan kolesterol.

Laura Chiavaroli, dari Departemen Ilmu Gizi di Universitas Toronto di Kanada merekomendasikan takaran asupan makanan harian untuk menurunkan 17 persen kolesterol, yakni:42 gram untuk kacang-kacangan, 20 gram untuk serat larut dan 50 gram bagi yang ingin mengonsumsi protein nabati. Demikian seperti dilansir Medical News Today. (lws)


Hallo, untuk kerjasama dengan redaksi Hallo.id, dan jaringan media digital Hallo Media Network (HMN), hubungi Email :
redaksi@hallo.idredaksihallo@gmail.com
WhatsApp Center : 0853-15557788, 0819-15557788. Tks.