Pengantin Baru, Waspadai Tahun Pertama Pernikahan
Selasa | 8 Mei 2018 | 10.22 WIB

Hallo.id, Jakarta  - Masa awal pernikahan terasa menyenangkan, hari demi hari dilewati dengan hati berbunga-bunga bersama pasangan tercinta. Di balik itu, tahun pertama pernikahan adalah masa krusial karena rentan dengan perceraian.

"Mau pacaran selama apa pun, tahun pertama itu penuh cobaan," kata psikolog Ajeng Raviando dalam acara bincang-bincang “Istri Resik, Pernikahan Harmonis” di Jakarta, Senin, (7/5/2018).

Pengantin baru yang sedang euforia menikmati bab baru dalam kehidupan mereka biasanya punya ekspektasi tinggi atas apa yang akan mereka jalani. Kekecewaan akan melanda ketika kenyataan rupanya tidak seindah yang diharapkan.

Menurut Ajeng, pada tahun pertama pernikahan pasangan suami istri sebaiknya belajar untuk menyesuaikan diri. Jangan lupa untuk memahami kekurangan masing-masing serta menerimanya secara lapang dada.

"Ikhlas dan bersyukur atas hubungan tersebut adalah faktor pertama dalam menjaga keharmonisan," kata Ajeng.

Cobaan dalam pernikahan takkan pernah berhenti. Ketika hubungan sudah stabil dan usia pernikahan sudah bertambah, masalah selanjutnya adalah mengatasi rasa bosan akibat terkungkung rutinitas.

Pasangan suami istri harus bisa menyiasatinya agar pernikahan mereka tetap terasa menyenangkan. Komunikasi jadi kunci utama untuk menyelesaikan segala masalah dan perbedaan. 

Jika ada unek-unek, bicarakan pada pasangan. Kalau dipendam terlalu lama bisa berpotensi membuat hubungan tidak harmonis.

Dia menambahkan, di Indonesia tren perceraian semakin meningkat dengan kenaikan 15-20 persen. Menurut Ajeng, ada pergeseran nilai di mana pernikahan kerap dijalani seperti sedang berpacaran. Bila dirasa kurang cocok, hubungan langsung diputuskan.

"Padahal yang namanya pernikahan butuh kerja keras, kesabaran dan usaha dari dua belah pihak.”

Selain hubungan tidak harmonis, beberapa alasan penyebab perceraian di Indonesia meliputi tidak ada tanggung jawab, persoalan ekonomi serta adanya orang ketiga, seperti dikutip Antara. (nan)

BACA JUGA : Media Sosial, Tantangan Pernikahan Masa Kini


Hallo, untuk kerjasama dengan redaksi Hallo.id, dan jaringan media digital Hallo Media Network (HMN), hubungi Email :
redaksi@hallo.idredaksihallo@gmail.com
WhatsApp Center : 0853-15557788, 0819-15557788. Tks.