Supaya Dilirik, Kemasan Produk IKM Harus Menarik
Senin | 12 Februari 2018 | 10.6 WIB

Hallo.id, Jakarta - Kementerian Perindustrian akan fokus memberikan pembinaan tentang cara mengemas produk kepada Industri Kecil Menengah (IKM) pada 2018, mengingat salah satu faktor penting dari keberhasilan pemasaran produk melalui marketplace adalah tampilan dan kemasan. 

“Untuk itu, pada tahun 2018, pengembangan IKM akan difokuskan pada pembinaan dan peningkatan kualitas kemasan,” kata Dirjen Industri Kecil dan Menengah (IKM) Kementerian Perindustrian Gati Wibawaningsih melalui keterangannya di Jakarta, Minggu (11/2/2018).

Kemasan yang menarik dengan kualitas memenuhi standar, selain berfungsi mewadahi atau membungkus produk, dapat juga sebagai sarana promosi serta informasi dari produk tersebut sekaligus meningkatkan citra, daya jual dan daya saing. 

Melalui program workshop e-Smart IKM tahun ini, Kemenperin akan membantu pengembangan kemasan bagi peserta pelatihan tersebut. 

“Dalam program ini, anggota e-Smart IKM akan diberikan bantuan desain kemasan oleh Klinik Desain Kemasan dan Merek Ditjen IKM agar standar kualitas desain kemasannya meningkat,” tutur Gati. 

Program ini merupakan salah satu bentuk pembinaan Ditjen IKM ke peserta workshop e-Smart untuk meningkatkan daya saing produknya agar semakin laku di marketplace. Pada tahun 2017, sebanyak 1730 IKM telah mengikuti workshop e-Smart IKM. Tahun 2018 ditargetkan akan mencapai 4000 IKM dan tahun 2019 bertambah menjadi 5000 IKM. 

Tak hanya itu, pengembangan sarana infrastruktur digital e-Smart IKM ini diharapkan dapat menjadi “Virtual Sentra IKM” yang akan meningkatkan daya saing produk serta mempermudah akses pasar dalam negeri maupun global.

“Dalam pengembangan kemasan produk, Kemenperin telah memfasilitasi pembangunan 24 Rumah Kemasan yang tersebar di 22 provinsi di bawah pengelolaan pemerintah daerah,” ugkapnya. 

Rumah Kemasan tersebut menjadi pusat informasi dan pelayanan kemasan bagi IKM dalam negeri. 

Gati menambahkan, pihaknya juga telah memberikan dukungan bagi pelaku industri khususnya IKM untuk memperbaiki kualitas kemasan produknya dengan membentuk Klinik Desain Kemasan dan Merek sejak tahun 2003, yang memfasilitasi pengusaha IKM dalam meningkatkan mutu kemasan produknya.

“Sampai tahun 2017 telah diberikan fasilitas dalam bentuk 7.217 desain kemasan, 7.636 desain merek dan  bantuan kemasan cetak kepada 371 IKM,” sebutnya.

Klinik Desain Kemasan dan Merek dapat melayani bimbingan dan konsultasi pengembangan desain kemasan dan merek di daerah, serta bantuan cetak kemasan serta bantuan desain kemasan dan merek untuk IKM yang datang langsung. 

“Klinik tersebut  juga ikut berpartisipasi pada kegiatan bimbingan dan pendampingan teknis desain merek dan kemasan yang diselenggarakan oleh daerah,” jelas Gati, seperti dikutip Antara. (spg)


Hallo, untuk kerjasama dengan redaksi Hallo.id, dan jaringan media digital Hallo Media Network (HMN), hubungi Email :
redaksi@hallo.idredaksihallo@gmail.com
WhatsApp Center : 0853-15557788, 0819-15557788. Tks.