by

Menkes Terawan Minta Maaf Kepada Perawat Gara-Gara Ucapan Jubir Covid-19

Hallo.id, Jakarta – Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto akhirnya menyampaikan permohonan maaf kepada Dewan Pengurus Pusat Persatuan Perawat Nasional Indonesia (PPNI).

Permohonan maaf itu disampaikan Menkes Terawan melalui surat resmi yang dikirim ke DPP PPNI hari ini, Kamis (19/3/2020).

Dalam salinan surat yang dibagikan Ketua Umum DPP PPNI, Harif Fadilah, surat tersebut berlogo resmi Menkes dengan nomor surat UM.01.05/Menkes/207/2020 tertanggal 19 Maret 2020 dan ditandatangani langsung oleh Menkes Terawan.

BACA JUGA :  Jumlah Limbah Medis, Mencapai Hampir 1663 Ton, Apa yang Harus Dilakukan

Surat tersebut berisi permohonan maaf atas pernyataan Direktur Jenderal (Dirjen) P2P Kemenkes yang juga berstatus sebagai Jurubicara pemerintah untuk penanganan virus corona, Achmad Yurianto.

Hal itu juga merupakan respons dari surat keberatan yang sebelumnya dikirim DPP PPNI kepada Menkes dan ditembuskan ke Presiden.

BACA JUGA :  Jokowi Lantik Tiga Pasang Gubernur dan Wakil Gubernur Terpilih di Pulau Sumatera

“Bersama ini saya selaku Menteri Kesehatan menyampaikan permohonan maaf yang sebesar-besarnya atas kalimat yang terucap oleh Dirjen Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (P2P) Kementerian Kesehatan pada sebuah video yang diunggah di channel Youtube Deddy Corbuzier tertanggal 17 Maret 2020 berjudul “Saya Emosi!! Ternyata Benar RS Menolak Pasien Corona!”,” ucap Menkes Terawan dalam surat permohonan maafnya.

BACA JUGA :  Sudah Semestinya Pemerintah Mencabut Perpres Investasi Minuman Keras

Permintaan maaf tersebut pun diapresiasi Harif Fadilah.

Ia menilai Menkes Terawan sudah mengerti atas keberatan yang dirasakan oleh perawat di Indonesia.

“Pasti (Ahmad Yurianto) sudah ditegur, karena kita tembuskan ke Presiden dan disampaikan ke Jubir Presiden serta anggota KSP. Yang penting sudah ada pengertian,” kata Harif Fadilah, Jumat (20/3/2020). (kon)

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.